Home / Kajian / DARURAT ULAMA’ RABBANI

DARURAT ULAMA’ RABBANI

 

Salah satu poin penting dalam pendidikan Islam yaitu  mewarisi manhaj kenabian (Sunnah Nabi n). Hal ini penting sebab persoalan utama yang melatar belakangi berbagai krisis dan kemunduran umat Islam disadari atau tidak berpangkal dari lemah dan mundurnya perhatian dan penguasaan umat Islam terhadap dua sumber pokok ajaran Islam yaitu Al-Qur’an dan As-Sunnah. Dalam bahasa lain kemunduran umat Islam disebabkan kurangnya perhatian mereka terhadap ilmu-ilmu syar’i .Mayoritas mereka justru sibuk bergelut dengan ilmu-ilmu barat yang sekuler namun abai terhadapat ilmu agama. Akibat berikutnya  adalah minimnya kader ulama.

Ilmu syar’I dan ulama sepanjang sejarah Islam telah memegang peranan penting dalam kebangkitan Islam di setiap kurun waktu periode umat Islam. Merekalah yang mewarisi manhaj kenabian setelah kenabian ditutup dengan diutusnya Nabi Muhammad  – shallallahu ‘alaihi wa sallam – hingga akhir zaman. Rasulullah – shallallahu ‘alaihi wa sallam – bersabda :

وَإِنَّ الْعُلَمَاءَ وَرَثَةُ الْأَنْبِيَاءِ وَإِنَّ الْأَنْبِيَاءَ لَمْ يُوَرِّثُوا دِينَارًا وَلَا دِرْهَمًا وَرَّثُوا الْعِلْمَ فَمَنْ أَخَذَهُ أَخَذَ بِحَظٍّ وَافِرٍ

 ‘Ulama’ adalah pewaris kenabian. Para Nabi tidaklah mewariskan dinar dan dirham. Mereka mewarsi ilmu. Siapa yang mengambilnya berarti telah mengambil bagian yang besar” (HR Abu Dawud, Al-Hafidz Ibnu Hajar menyatakan hadits ini hasan)

مَنْ يُرِدِ اللهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّينِ، وَإِنَّمَا أَنَا قَاسِمٌ وَاللهُ يُعْطِي، وَلَنْ تَزَالَ هذِهِ الأُمَّةُ قَائِمَةً عَلَى أَمْرِ اللهِ، لا يَضُرُّهُمْ مَن خَالَفَهُمْ حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللهِ

“ Siapa yang dikehendaki Allah kebaikan, akan dijadikan Paham terhadap agamanya. Aku (Rasulullah) hanyalah pembagi semata, Allah lah yang memberi. Umat ini akan senantiasa tegak berdiri di atas ketentuan Allah, tak kan berbahaya bagi mereka orang-orang yang berseberangan dengan mereka hingga hari kiamat tiba” (HR Bukhari dan Muslim)

Al-Imam Ibnu Bathaal Al-Qurtuby -rahimahullah- berkata: ” Di dalam hadits ini terkandung keterangan tentang keutamaan ulama’  dibandingkan dengan manusia lainnya, Bahwa Fiqh fiddin (pemahamaan yang mendalam terhadap dien) merupakan ilmu yang paling mulia dibandingkan dengan ilmu-ilmu lainnya. Hal ini karena mereka (para Ulama’) membawa umat untuk takut  terhadap Allah dan komitmen untuk taat pada-Nya serta menjauhui maksiat”. Hingga perkataan beliau: “ Sabda beliau:” “Umat ini akan senantiasa tegak di atas aturan Allah hingga kiamat”, yang beliau maksud adalah  umat beliau di akhir zaman. Dan bahwa kiamat akan terjadi pada mereka. Meski tanda-tanda kiamat telah muncul dan agama menjadi lemah, pasti akan tetap ada (ulama) yang menegakkan dien”  (Syarh Shahih Al-Bukhary liibni Al-Bathaal  1/154, kitabul ilmi )

Sepenggal Keutamaan Ilmu Dan Ulama

Wahyu yang pertama kali diturunkan adalah perintah ‘iqra’ bismi rabbika (bacalah dengan nama Tuhan-mu). Kita bisa membayangkan betapa ini merupakan hal yang luar biasa , di tengah bangsa Arab yang mayoritasnya buta baca dan tulis diperintahkan untuk membaca. Ini mengisyaratkan betapa ilmu merupakan titik tolak pertama bagi kemajuan sebuah umat. Kalimat ‘bismi rabbika’, mengisyaratkan bahwa ilmu itu harus senantiasa dalam bingkai aturan Allah l dan digunakan dalam rangka ibadah kepada Allah . Oleh karena itu dalam banyak ayat Allah l  mengaitkan antara iman dan ilmu, di antaranya firman Allah subhanahu wa ta’ala  :

فَاعْلَمْ أَنَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَاسْتَغْفِرْ لِذَنْبِكَ

“Maka ketahuilah, bahwa sesungguhnya tidak ada Tuhan (Yang Hak) melainkan Allah dan mohonlah ampunan bagi dosamu” (QS Muhammad: 19)

Imam Bukhari rahimahullah berkata: “Bab tentang al-ilmu sebelum perkataan dan perbuatan” kemudian beliau menyitir ayat di tas  (Shahihul Bukhari bab al-ilmu qabla al-qauli a al-‘amali 1/119)

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

وَجَعَلْنَا مِنْهُمْ أَئِمَّةً يَهْدُونَ بِأَمْرِنَا لَمَّا صَبَرُوا وَكَانُوا بِآَيَاتِنَا يُوقِنُونَ

“Dan Kami jadikan di antara mereka itu pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka sabar. Dan adalah mereka meyakini ayat-ayat Kami” (QS As-Sajdah: 24)

Waki’ bin Jarah rahimahullah  berkata: “Sufyan Ats-Tsaury rahimahullah  berkata setelah membaca ayat ini: “Dien ini (Islam) harus dengan ilmu layaknya jasad membutuhkan sepotong roti “ (Tafsir Ibnu Katsir 6/371)

Dalam ayat yang lain Allah subhanahu wa ta’ala menyandingkan kesaksian para ahlul ilmi (ulama’) dengan kesaksian para Malaikat dan bahkan dengan diri-Nya sendiri dalam menyaksikan keesaan-Nya

شَهِدَ اللَّهُ أَنَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ وَالْمَلَائِكَةُ وَأُولُو الْعِلْمِ قَائِمًا بِالْقِسْطِ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

“Allah menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang menegakkan keadilan. Para malaikat dan orang-orang yang berilmu (juga menyatakan yang demikian itu). Tak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana” (QS Ali Imran: 18)

Syaikh Abdurrahman bin Nashir As-Sa’dy rahimahullah berkata: “ Tatkala Allah subhanahu wa ta’ala mengambil kesaksian ahlul ilmi, maka ini mengandung  penghormatan Allah kepada mereka sebab merekalah pemegang amanah umat yang  terpercaya “ (Taisiru karimirrahman: 124)

Di  dalam sebuah hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

(( فَضْلُ العَالِمِ عَلَى العَابِدِ كَفَضْلِي عَلَى أدْنَاكُمْ )) ثُمَّ قَالَ رسول الله – صلى الله عليه وسلم – : (( إنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ وَأهْلَ السَّماوَاتِ وَالأَرْضِ حَتَّى النَّمْلَةَ في جُحْرِهَا وَحَتَّى الحُوتَ لَيُصَلُّونَ عَلَى مُعَلِّمِي النَّاسِ الخَيْرَ ))

“ Keutamaan ‘Alim (orang yang berilmu) dengan seorang abid (ahli ibadah) laksana keutamaan-ku (Rasulullah) dibandingkan dengan orang yang paling  rendah kedudukannya di antara kalian”. Kemudian beliau bersabda lagi: ” Sesungguhnya Allah dan para malaikat, penduduk langit dan bumi, hingga seekor semut di sarangnya serta ikan betul-betul mendo’akan orang yang mengajarkan kebaikan pada manusia” (Shahih Al-Jami’ As-Shaghir No.4213)

Mengenal lebih dekat Ilmu syar’i dan ulama

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah  berkata: “Al-Ilmu secara bahasa adalah lawan dari kata al-jahlu (bodoh(, secara istilah ilmu adalah mengetahui sesuatu seperti kenyataan yang ada. Secara Syar’i ilmu adalah ilmu yang diturunkan oleh Allah l berupa keterangan-keterangan dan petunjuk, ilmu yang di dalamnya tekandung pujian dalam hadits:  “ Siapa yang dikehendaki Allah kebaikan, akan dijadikan Paham terhadap agamanya”(Kitabul ilmi halaman 1).

Kata ulama’ (علماء) merupakan bentuk jama’ dari kata aliem ( عليم ) yang bermakna orang yang sangat dalam pengetahuannya. Secara syar’i bila dimutlakkan kata itu berarti oang-orang mengetahui syari’ah Allah, memahaminya secara mendalam,  mengamalkan ilmu mereka berdasarkan petunjuk dan bashirah serta  sunnah  Rasulullah juga sunnah generasi awal umat ini .Mereka juga berdakwah ke jalan Allah dengan hikmah yang dianugerahan Allah kepada mereka yaitu ilmu dan fiqh  (Al-Ulama’ humud du’at halaman 3, Syaikh DR Abdul Karim Al-‘Aql)

Sufyan bin ‘Uyainah  rahimahullah menyatakan bahwa ulama ada tiga:

  1. Mereka yang mengenal Allah (takut pada-Nya) dan memiliki ilmu syari’at
  2. Mereka yang mengenal Allah (takut pada-Nya) namun tak memiliki ilmu syari’at
  3. Mereka yang tak mengenal Allah dan tak memiliki ilmu syari’at

(Mizanul I’tidal, karya Al-Imam Adz-Dzahaby 1/532)

Ulama’ sejati adalah ulama tipe pertama,   ulama’ Rabbaniyyun yaitu mereka yang mengenal Allah (takut pada-Nya) dan memiliki ilmu syai’at yang dalam. Mereka disebut Rabbany karena mereka takut kepada Allah, yang meupakan pangkal segala ilmu. Imam Ahmad bin Hambal t bekata: “ Pangkal ilmu adalah rasa takut kepada Allah” (Fadlu ‘ilmis salaf ‘ala ilmil khalaf hal: 5). Merekalah yang telah merealisasikan firman  Allah swt

إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ

“Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama. Sesungguhnya Allah Maha perkasa lagi Maha Pengampun” (QS Al-Fathir: 28). Semoga Allah mudahkan urusan umat ini. Amien

 

Oleh : Ibnu ‘Abdillah

Silakan tulis komentar Anda demi perbaikan artikel-artikel kami

In sya Alloh Pendaftaran Santri Baru 2019/2020 akan dibuka 1 Desember 2018 !Klik di Sini
+ +