Home / Konsultasi / Hukum Aqiqah

Hukum Aqiqah

Pertanyaan :

Assalamu’alaikum…

Saya mau bertanya, bagaimanakan status hukum menyelenggarakan aqiqah untuk anak bayi yang baru lahir?

Jawaban :

Wa’alaikumsalam…

Mengenai status hukum untuk perkara aqiqah ini, para fuqaha’ berbeda pendapat mengenai status hukum aqiqah menjadi empat pendapat sebagai berikut :

Pendapat pertama, yaitu pendapat Jumhur ahlul ilmi dari kalangan sahabat, tabi’in dan fuqaha yang mengatakan bahwa hukum aqiqah adalah sunnah mu’akaddah. Pendapat ini juga dipegang oleh madzhab Syafi’i, Maliki, dan merupakan pendapat masyhur yang dipegang oleh madzhab Hambali. Dan hal ini juga merupakan pendapat yang diutarakan oleh Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah (Wahbah Az-Zuhaili, al-Fiqh al-Islami wa Adillatuhu, 3/636)

Pendapat kedua, aqiqah itu hukumnya adalah fardhu atau pun wajib sebagaimana pendapat dari kalangan madzhab Zhahiri yang dipelopori oleh pemimpin madzhabnya yaitu Daud bin Ali Azh-Zhahiri.  (Ibnu Abdil Barr, al-Istidzkar, 5/315)

Demikian juga pendapat Ibnu Hazm yang diriwayatkan dari Buraidah bin Al-Hushaib Al-Aslami dari kalangan sahabat, serta riwayat Abu Zinad yang merupakan pendapat Al-Hasan Al-Bashri. Hanya saja beliau berpendapat wajib hanya untuk anak laki-laki saja. Adapun pendapat yang mengatakan itu wajib adalah riwayat Imam Ahmad yang dipilih oleh kalangan madzhab Hambali yang serupa dengan Syeikh Al-Albani dari kalangan ahli hadits.  (Ibnul Qayyim Al-Jauziyah, Zaad al-Ma’ad, 2/296)

Pendapat ketiga, adalah pendapat kalangan madzhab Hanafi yang mengatakan bahwa adanya perbedaan riwayat mengenai hukum aqiqah dalam madzhab mereka. Namun dari  perbedaan riwayat yang ada, dapat disimpulkan sebagai berikut :

  1. Aqiqah adalah bentuk ibadah tathawu’ yang siapa saja boleh mengerjakannya ataupun meninggalkannya semaunya. Secara umum, hal ini selaras dengan pendapat jumhur.
  2. Aqiqah merupakan hal yang mubah hukumnya sebagaimana yang diutarakan oleh Al-Munbaji dan dinukil oleh Ibnu Abidin dari kitab Jami’ al-Mahbubi. (al-Lubab fi al-Jam’i Baina as-Sunnah wa al-Kitab, 2/648)
  3. Hukum aqiqah itu sudah di-mansukh dan bila dikerjakan maka hukumnya makruh. Pendapat ini merupakan riwayat dari Muhammad bin Al-Hasan yang merupakan pengikut madzhab imam Abu Hanifah. Beliau mengatakan, “Adapun mengenai aqiqah telah sampai riwayat kepada kami bahwa hal itu adalah sesuatu yang pernah ada pada zaman jahiliyah dan pernah dikerjakan di awal Islam, kemudian ter-mansukh kan dengan adanya sembelihan Idul Adhan yang me-mansukh setiap sembelihan sebelumnya. (Al-Muwattha’, hlm. 226)
  4. Aqiqah itu hukumnya adalah wajib pada hari yang ke tujuh dari kelahiran seorang bayi laki-laki saja bukan perempuan. Ini adalah pendapat Al-Hasan Al-Bashri. Sebagaimana yang diceritakan oleh Ibnu Abdil Barr, yang juga merupakan pendapat Qatadah sebagaiman yang disebutkan oleh Ibnul Mundzir. (Ibnu Abdil Barr, al-Istidzkar, 5/315)

 

Oleh : Qolam El-Fikr

Baca Juga

Hal-hal yang Disyaratkan dalam Aqiqah

Pertanyaan: Assalamu’alaikum… Maaf ustadz, saya mau bertanya. Sebenarnya syarat apa sajakah yang memenuhi kriteria aqiqah ...

Silakan tulis komentar Anda demi perbaikan artikel-artikel kami