Home / Tarbiyah / Pendidikan Anak Tanggungjawab Siapa?

Pendidikan Anak Tanggungjawab Siapa?

Bagi seorang anak, rumah merupakan lingkungan pertama yang ia lihat. Lewat interaksi dengan lingkungan sekitar rumah mulailah tergambar dalam jiwanya bagaimana  kehidupan yang sesungguhnya. Jiwanya yang masih enerjik , mulai terbuka, siap menerima semua hal. Jiwanya sangat sensitif dengan segala macam pengaruh lingkungan. Imam Al-Ghazali rahimahullah  mengatakan: “Seorang anak merupakan amanah bagi kedua orang tuanya.  Jiwanya yang masih bersih merupakan permata yang kosong dari segala intervensi. Hatinya sangat terbuka bagi setiap torehan apapun yang akan digoreskan. Bila dibiasakan dengan kebaikan maka ia pun tumbuh dalam kebaikan dan bahagialah kedua orang tuanya di dunia dan akhirat. Sebaliknya bila dibiasakan dengan keburuan atau dibiarkan begitu saja jadilah ia laksana binatang ternak tak terurus. Saat itulah beban dosa melekat di leher kedua orang tuanya”.

Rasulullah shallallahu ‘alihi wasallam bersabda:

كُلُّ مَوْلُودٍ يُولَدُ عَلَى الْفِطْرَةِ فَأَبَوَاهُ يُهَوِّدَانِهِ أَوْ يُنَصِّرَانِهِ أَوْ يُمَجِّسَانِهِ

“Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah (bertauhid). Kedua orang tuanyalah yang menjadikannya Yahudi, Nashrani atau Majusi.” (HR Bukhari-Muslim)

 

Abu ‘Ala’ berkata dalam syairnya:

Anak  kita akan tumbuh menjadi remaja

Sesuai pembiasaan orang tuanya

Tidaklah anak beragama karena omongan

Tetapi karena pembiasaan

 

Mengingat begitu besarnya pengaruh rumah bagi perkembangan dan pertumbuhan anak, Rumah tangga harus mampu mewujudkan tujuan-tujuan di atas.

 

Bukan Hanya Kewajiban Ibu

Ada anggapan yang salah  di tengah-tengah  masyarakat, bahwa pendidikan anak merupakan kewajiban ibu, ayah hanya bertugas mencari nafkah. Anggapan ini jelas keliru bila kita mau jeli mengkaji teks-teks Al-Qur’an dan As-Sunnah. Sebab banyak ayat Al-Quran dan As-Sunnah yang khithab-nya (objek lawan bicaranya) adalah laki-laki. Simak ayat-ayat dan hadits-hadits berikut serta keterangan para ulama tentangnya.

Allah subhanahu wata’ala berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا

Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka” (QS At-Tahrim: 6)

Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma  berkata: “Beramalah dalam rangka taat kepada Allah subhanahu wata’ala dan jauhilah semua kemaksiatan. Suruhlah keluargamu memahami dan mengamalkan Al-Qur’an, niscaya kamu akan selamat dari neraka”. Mujahid rahimahullah berkata: “ Bertaqwalah kepada Allah subhanahu wata’ala dan berilah wasiat keluargamu dengan ketaqwaan”.  Ibnu Katsir rahimahullah berkata: “Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu berdali dengan ayat ini tentang kwajiban seorang laki-laki (ayah) mengetahui perkara-perkara yang wajib baginya serta mengajarkannya kepada keluarganya.Sebagian ulama mengatakan diantara manusia yang paling berat siksanya pada hari kiamat adalah seorang laki-laki yang membiarkan keluarganya dalam kebodohan “ (Tafsir Ibnu Katsir surat At-Tahrim )

Di dalam ayat yang lain Allah subhanahu wata’ala  berfirman:

وَأْمُرْ أَهْلَكَ بِالصَّلَاةِ وَاصْطَبِرْ عَلَيْهَا لَا نَسْأَلُكَ رِزْقًا نَحْنُ نَرْزُقُكَ وَالْعَاقِبَةُ لِلتَّقْوَى

“Dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan salat dan bersabarlah kamu dalam mengerjakannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, Kami lah yang memberi rezeki kepadamu. Dan akibat (yang baik) itu adalah bagi orang yang bertakwa.”  (Qs Thaha: 132)

Rasulullah shallallahu ‘alihi wasallam bersabda:

كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ الْإِمَامُ رَاعٍ وَمَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالرَّجُلُ رَاعٍ فِي أَهْلِهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

“Setiap kalian adalah pemimpin dan akan dimintai pertanggung-jawaban atas kepemimpinannya. Seorang imam adalah pemimpin dan akan dimintai pertanggunjawabannya dan demikian juga seorang pria adalah seorang pemimpin bagi keluarganya dan akan dimintai pertanggungjawaban atas kepemimpinannya.” (HR. Bukhari: 2278)

Bahkan bila  kita mau mengkaji lebih dalam ternyata banyak sekali kisah yang menceritakan bagaimana dialog pendidikan antara ayah dan anak. Sarah binti Khalil Al-Muthiry dalam  tesis S-2 nya di Universitas Ummul Qurra Makkah, yang berjudul:

حِوَارُ اْلآباَءِ مَعَ اْلأبْناَءِ فيِ اْلقُرْآنِ اْلكَرِيْمِ وَتَطْبِيْقَاتُهُ التَّرْبَوِيَّةِ

(Dialog para ayah dalam Al-Qur’an dan aplikasinya dalam pendidikan) menyebutkan bahwa ada 17 dialog ayah-anak yang  tersebar dalam sembilan surat dalam Al-Qur’an.

Contoh yang paling dikenal adalah kisah Luqman, seorang ayah, laki-laki yang shalih (sebagian ahli tafsir berpendapat dia adalah seorang Nabi), yang memberi pesan tauhid kepada anaknya. Ini tercatat dalam surat Luqman, ayat 13 yang berbunyi, “Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, ketika dia memberi pelajaran kepadanya, “Wahai anakku! Janganlah engkau mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar.” (QS Luqman : 13).

Masih dalam surat Luqman, kita pun akan mendapati jawaban dari Luqman atas pertanyaan putranya tentang apakah Allah subhanahu wata’ala mengetahui sebutir biji yang jatuh ke dasar laut. “(Luqman berkata), Wahai anakku! Sungguh, jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di bumi, niscaya Allah akan memberinya (balasan). Sesungguhnya Allah Mahahalus, Mahateliti.” (QS Luqman : 16).

Selain kisah Luqman di atas, kita pun bisa mengetahui bagaimana Ibrahim mendidik anaknya, Ismail, sehingga perintah yang diterima Ibrahim dari Rabb-nya untuk menyembelih Ismail kemudian bisa ditaati oleh putra tercintanya itu. Hal ini Juga dicontohkan Nabi kita Muhammad shallallahu ‘alihi wasallam yang mengajarkan anak-anaknya, terutama Fatimah radhiyallahu ‘anha, kecintaan kepada Allah, dan mendidiknya hingga tumbuh menjadi pribadi yang kuat, cerdas dan sederhana.

Penjelasan di atas bukan bermaksud menegasikan peran seorang ibu, sebab bagaimanapun ibu merupakan al-madrasah al-ula (sekolah pertama) sejak sang anak masih berwujud janin dalam kandungan dan saat menyusui. Dalam dua keadaan itulah kedekatan emosioal ibu da aak terbagun. Oleh karena itu Rasulullah shallallahu ‘alihi wasallam pun memerintahkan seorang anak berbakti kepada ibunya melebihi baktinya kepada sang ayah.

جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ الله صلى الله عليه وسلم، فَقَالَ: يَا رَسُولَ الله! مَنْ أَحَقُّ بِحُسْنِ صَحَابَتِي؟ قَالَ: «أُمُّكَ» قَالَ: ثُمَّ مَنْ؟ قَالَ: «أُمُّكَ» قَالَ: ثُمَّ مَنْ؟ قَالَ: «أُمُّكَ» قَالَ: ثُمَّ مَنْ؟ قَالَ «ثُمَّ أَبُوكَ»

“Suatu ketika datang seseorang pada Rasulullah shallallahu ‘alihi wasallam, kemudian bertanya kepada belau: “Wahai Rasulullah siapakah yang lebih berhak untuk kuperlakukan dengan baik? Rasulullah shallallahu ‘alihi wasallam menjawab: “ Ibumu”. Orang itu bertanya lagi: “Kemudian siapa?”. Rasul mejawab: “Ibumu”.  Ia bertaya lagi: “Lalu siapa lagi?”. Rasul mejawab: “ Ibumu “. Ia bertanya lagi: “ kemudian siapa lagi?’. Rasul menjawab: “ Bapakmu.” (Muttafaqun’alaihi).

Hak mendapatkan bakti yang tinggi dari sang anak tentu sebanding dengan peran agung seorang ibu. Bukan semata karena ia yang mengandung, melahirkan, menyusui atau pegasuhan fisik lainya. Lebih dari itu adalah peran sebagai seorag pendidik bagi anak-anaknya. Jadi dapat disimpulkan bahwa tugas mendidik anak merupakan peran berssama kedua orang tua.

 

Jangan Mengandalkan Sekolah

Meski berperan penting dalam medidik seorang anak, tetapi lembaga pedidikan formal bukanlah satu-satunya penentu keberhasilan pendidikan. Lembaga pedidikan formal memiliki kemampuan yang terbatas. Selain tatap muka yang terbatas (hanya sekitar 7-10 jam), perbandingan tenaga pengajar dengan jumlah peserta didik yang tak seimbang juga sangat mengurangi kualitas pendikian. Justru di sinilah peran utama orang tua untuk betul-betul memantau buah hati mereka. Lembaga pedidikan formal hanya bersifat membantu hal-hal yang memang kedua orag tua memiliki keterbatasan. Komunikasi yang efektif antara orang tua dan penyelenggara pendidikan formal akan menjembatani kekurangan-kekurangan yang ada pada keduanya. Wallahu a’lam.

 

Oleh : Ustadz Syahidan Sulthoni, S.Psi

Baca Juga

Mendidik Sepenuh Hati

    Pendidikan merupakan suatu kebutuhan dasar yang harus dipenuhi untuk menjadi bekal dimasa depan. ...

Silakan tulis komentar Anda demi perbaikan artikel-artikel kami