Home / AllCategory / Transaksi Online Di Masjid

Transaksi Online Di Masjid

Pertanyaan:

Bolehkah kita melakukan transaksi online lewat gadget di masjid?

Jawaban:

Alhamdulillah, shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada Nabi Muhammad saw, beserta keluarga dan para sahabatnya.

Kegiatan jual beli termasuk mata pencaharian yang halal bahkan diberkahi sebagaimana Dalam hadits disebutkan dari Rifa’ah bin Rafi’ a, bahwa Nabi n ditanya:

سُئِلَ أَيُّ الْكَسْبِ أَطْيَبُ ؟ قَالَ : عَمَلُ الرَّجُلِ بِيَدِهِ ، وَكُلٌّ بَيْعٍ مَبْرُورٍ.

“Apakah pekerjaan yang paling baik/afdhol?” Beliau menjawab: “Pekerjaan seorang laki-laki dengan tangannya sendiri (hasil jerih payah sendiri), dan setiap jual beli yang mabrur.” (Hadits riwayat al-Bazzar dan dishahihkan oleh al-Hakim).

Namun meskipun demikian hendaknya tetap memperhatikan kaidah dan rambu-rambunya, diantaranya adalah larangan transaksi jual-beli di dalam masjid.

Dari Abu Hurairah bahwasanya Rasulullah n bersabda:

إِذَا رَأَيْتُمْ مَنْ يَبِيعُ أَوْ يَبْتَاعُ فِي الْمَسْجِدِ فَقُولُوا لَا أَرْبَحَ اللَّهُ تِجَارَتَكَ وَإِذَا رَأَيْتُمْ مَنْ يَنْشُدُ فِيهِ ضَالَّةً فَقُولُوا لَا رَدَّ اللَّهُ عَلَيْكَ

“Apabila kalian melihat seseorang yang berjual beli di masjid, maka katakanlah, “Semoga Allah tidak memberikan keuntungan pada transaksimu.” Dan apabila kamu melihat orang yang mengumumkan barang hilang di masjid maka katakanlah, “Semoga Allah tidak mengembalikan barangmu yang hilang.” ( HR. At Tirmidzi no.1321 ).

Sebab masjid adalah pasar akhirat tidak selamanya tempat ini digunakan sebagai pasar dunia. Dahulu, Atha’ bin Yasar bila menjumpai orang yang hendak berjualan di dalam masjid, beliau menghardiknya dengan berkata, “Hendaknya engkau pergi ke pasar dunia, sedangkan ini adalah pasar akhirat.”

Dan juga bahwa jual beli adalah termasuk faktor terbesar yang melalaikan dari mengingat Allah. Allah i dalam firman-Nya:

رِجَالٌ لَا تُلْهِيهِمْ تِجَارَةٌ وَلَا بَيْعٌ عَنْ ذِكْرِ اللَّهِ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ يَخَافُونَ يَوْمًا تَتَقَلَّبُ فِيهِ الْقُلُوبُ وَالْأَبْصَارُ

“Laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari mengingat Allah, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat. Mereka takut pada hari (pembalasan) yang (pada saat itu) hati dan penglihatan menjadi goncang.” (QS. An-Nuur: 37).

Lajnah Daimah Arab Saudi memfatwakan dalam fatwa nomor 11967, “Tidak boleh melakukan transaksi jual beli dan mempromosikan barang dagangan di ruangan yang dikhususkan untuk shalat jika ruangan tersebut termasuk bagian masjid.

Tentang ruangan lain yang tidak dikhususkan sebagai tempat shalat, rinciannya sebagai berikut: Jika dia berada di dalam pagar masjid maka statusnya sama dengan masjid, dan hukum transaksi jual beli di sana sama dengan hukum transaksi jual beli di ruang shalat. Adapun jika dia berada di luar pagar masjid sekalipun pintunya menempel pada pagar masjid maka statusnya bukanlah masjid, karena rumah Nabi n yang dihuni Aisyah radhiyallahu `anha pintunya berada di dalam masjid, dan tidak dihukumi sebagai masjid.”

Yang masih dibolehkan di dalam masjid adalah akad selain jual beli seperti melunasi utang, akad nikah, dan menjaminkan barang. Akad-akad semacam ini tidak disebut jual beli.

Adapun jual beli jasa (sewa menyewa) di dalam masjid, misalnya kontrak atau sewa rumah tetap tidak diperbolehkan.

Terkait dengan pertanyaan Anda, bagaimana jika jual beli itu dilakukan hanya via online alias hanya melalui dunia maya?

Jawabannya tetap dilarang. Jual beli di masjid baik online maupun offline, menghadirkan barang maupun tidak sama-sama dilarang. Sebab yang menjadi patokan adalah akad transaksinya bukan melihat barangnya ada atau tidak.

Dalam Syarh al-Yaqut an-Nafis karya Muhammad bin Ahmad Asy Syatiri dijelaskan,

اَلْعِبْرَة ُفِي الْعُقُوْدِ لِلْمَقَاصِدَ وَالْمَعَانِي لَا لِلْأَلْفَاظِ وَالْمَبِانِي

“Yang diperhitungkan dalam akad-akad adalah subtansinya, bukan bentuk lafalnya.”

Dan jual beli via telpon, teleks dan telegram dan semisalnya telah menjadi alternatif utama dan dipraktikkan.

Meskipun haram namun jika transaksi telah terjadi maka jual belinya tetap sah. Seperti yang dikatakan oleh Al Mardawi dalam kitabnya Al Inshaaf bahwa jika terjadi sebuah transaksi di masjid, maka para ulama sepakat atas sahnya transaksi jual beli tersebut. Larangan jual beli di masjid ini tidak lantas menjadikan transaksi jual beli itu tidak sah, akan tetapi larangan itu menerangkan bahwa si pelaku berdosa, walau jual belinya tetap sah.

Dan yang perlu dicatat disini bahwa larangan jual-beli di masjid itu terkait dengan sekedar terjadinya kesepakatan akad, bukan pada masalah serah terima barang atau uang, sebab dinamakan akad jika sudah terjadi kesepakatan. Sebab kami pernah menemukan sebagian orang yang salah faham dalam hal ini sehingga beranggapan bahwa yang penting pembayaran dilakukan di luar masjid. Misalnya jual-beli pulsa, majalah islam dll.

Wallahu alam bishshawab.

Jual beli -Online-di-Masjid

Baca Juga

Apakah Sekarang Masih ada Lailatul Qadar?

Pertanyaan: Al-Quran telah diturunkan 1400 tahun yang lalu yang bertepatan dengan Lailatul qadar, apakah sekarang ...

Silakan tulis komentar Anda demi perbaikan artikel-artikel kami

In sya Alloh Pendaftaran Santri Baru 2019/2020 akan dibuka 1 Desember 2018 !Klik di Sini
+ +